Pentingnya Menjaga Kesehatan Mental Saat Bermain Sosial Media, Simak Tipsnya

Beri Nilai Informasi

JAVASTECH.COM – Hari Kesehatan Mental Sedunia diperingati setiap tanggal 10 Oktober. Menurut Perusahaan keamanan cyber Kaspersky, sekarang adalah saat yang tepat untuk merenungkan hubungan kita saat ini dengan media sosial.

“Media sosial memiliki banyak manfaat bagi orang-orang di seluruh dunia, tetapi juga memiliki kelemahan, seperti kecemasan, takut kehilangan, cyberbullying, stres, dan masalah kompleks lainnya,” kata Kaspersky.

Kaspersky juga membagikan tips dan trik tentang bagaimana teknologi dapat membantu orang mengurangi stres secara online, melindungi kesehatan mental mereka, dan diri mereka sendiri dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Jumat (14/10/2022).

Ilustrasi Kesehatan Mental Pada Seseorang
Ilustrasi Kesehatan Mental Pada Seseorang. (Bisnis.com)

Tips dan Trik

1. Di era media sosial, seminimal mungkin berbagi dan jangan berlebihan.

Berhati-hatilah dengan apa yang Anda posting secara online. Berbagi secara berlebihan dapat membuat Anda dikritik oleh orang lain dan memperburuk kecemasan Anda.

Alasan lain adalah untuk menjaga informasi pribadi aman dari orang asing. Misalnya, pengguna mungkin secara tidak sengaja meninggalkan data di foto perjalanan mereka seperti detail tiket penerbangan atau alamat pribadi.

“Siapa pun sekarang dapat mengakses akun orang lain dan melihat apa yang mereka bagikan dengan orang lain. Hasilnya, lebih aman untuk menghindari scammers menggunakan informasi pribadi Anda” Menurut Kaspersky.

2. Pelajari cara menghadapi komentar ekstrem.

Ketika seseorang mengunggah konten secara online, sulit untuk menghindari pembenci atau pengganggu. Ini menjadi lebih sulit ketika anak-anak terlibat.

Para ahli juga menyarankan orang untuk tidak marah atau menyerah pada mimpi mereka saat menghadapi komentar negatif atau menyakitkan.

Troll dan penyerang, menurut Kaspersky, menginginkan tanggapan karena tujuan utama mereka adalah menyakiti atau membangkitkan emosi mereka. Semakin banyak orang yang memperhatikan mereka, semakin banyak postingan negatif yang akan mereka buat.

Anak-anak dapat diajari bagaimana menghadapi komentar negatif. Abaikan troll, hapus komentar negatif, dan laporkan penyalahgunaan, misalnya. Pilihan lainnya adalah menonaktifkan atau mematikan komentar.

“Juga, penyegaran dan detoksifikasi digital dari jejaring sosial dapat membantu Anda rileks dan fokus pada diri sendiri,” kata Kaspersky.

3. Jaga agar akun media sosial Anda tetap pribadi.

Untuk mengurangi risiko bertemu pembenci atau berbagi informasi rahasia, Kaspersky merekomendasikan untuk meningkatkan tingkat privasi akun media sosial Anda.

Berikut bantuan dari beberapa sosial media terkait cyberbullying terhadap akun dan konten yang diunggah:

Ilustrasi Seseorang Bermain Sosial Media
Ilustrasi Seseorang Bermain Sosial Media dengan Wajah Muram. (Pexels)

Facebook

Facebook memiliki Pusat Bantuan yang didedikasikan untuk membantu Anda menyesuaikan pengaturan privasi akun Anda. Ini juga mencakup alat untuk menangani perundungan siber atau cyberbullying. Misalnya, memiliki pusat anti-intimidasi sendiri untuk kaum muda atau remaja.

Pengguna juga dapat melacak siapa yang telah menandai konten mereka menggunakan Chronicle & Tag. Pengguna juga dapat menggunakan log aktivitas untuk memutuskan tautan dari konten yang tidak ingin mereka kaitkan.

Instagram

Pengguna Instagram dapat menggunakan alat pembatasan untuk mencegah pengunjung yang tidak diinginkan masuk ke akun mereka. Dengan mengubah pengaturan privasi, Anda dapat mengontrol siapa yang dapat melihat dan mengomentari konten yang diunggah Anda.

Pengguna juga dapat memoderasi komentar yang dibuat sebagai tanggapan atas posting Anda.
Instagram melacak konten yang diposting pengguna. Jika platform mengetahui potensi pelanggaran, itu akan memberi tahu pengguna tentang pengungkapan informasi lintas batas.

Twitter

Untuk bantuan dan saran, Twitter memiliki pusat bantuan Online Bullying.
Fitur lainnya adalah filter notifikasi tingkat lanjut. Pengguna sekarang dapat memilih akun mana yang menerima notifikasi. Misalnya, menonaktifkan notifikasi dari pengguna yang tidak memiliki gambar profil.

Memblokir pengguna juga mencegah mereka memposting Tweet, melihat, atau membaca feed. Pengguna juga dapat mengakses Pusat Bantuan Twitter khusus, yang menyediakan alat yang mereka butuhkan untuk melindungi informasi pribadi dan Tweet mereka.

TikTok

TikTok juga memiliki panduan untuk membantu mengidentifikasi dan menanggapi perilaku bullying.
Konfigurasikan pengaturan privasi video untuk akun pribadi, yang memungkinkan pengguna mengontrol siapa yang dapat melihat video mana, dan membatasi unggahan video pribadi.

Untuk melindungi pengguna dari penindasan, filter komentar memungkinkan Anda membuat daftar kata kunci yang tidak diinginkan untuk diblokir agar tidak mengomentari video atau selama siaran langsung.
Anda juga dapat memilih siapa yang dapat menambahkan duet ke video Anda menggunakan filter pengguna.

Selain itu, pengaturan keluarga melindungi pengguna dan mendukung upaya kreatif tanpa melewati batas pribadi.

You May Also Like

About the Author: Shelma Nissa Adisty

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.